Menyulusuri gelongsor sebuah kehidupan

Spread the love

Kita tidak pernah tahu apa yang terbentang untuk kita dihadapan.

Sama ada bahagia atau celaka,

Kita mungkin sudah lupa atau masih terkenang apa yang telah terjadi ke atas kita,

Sama ada manis atau pahit,

Kita mungkin berhati-hati atau redah sahaja atas semua tindakan kita masa kini,

Sama ada berakhir dengan baik atau buruk,

Kita akan mudah terkeliru atas setiap pilihan tindakan yang telah kita buat,

Sama ada kita benar atau kita salah,

Kita pun akan berasa gelisah,

Kita pun akan berasa takut,

Kita pun akan berasa ragu-ragu,

Kita mula berfikir kemungkinan yang berlaku,

Kita mula menutur perkataan “kalau”,

“Kalau itu, kalau begini”

Kita lupa kita ini hanyalah mahkluk ALLAH,

Kita lupa ALLAHlah yang mencatur kehidupan kita,

Kita lupa ALLAH lebih sayang kita daripadai makluk yang lain,

Kita lupa ALLAH lebih mengetahui, lebih melihat dan lebih mendengar,

Jadi,

Serahkan diri kita pada ALLAH,

Serahkan BULAT-BULAT,

Serahkan PERCAYA kita pada ALLAH,

Serahkan TANPA sempadan…..

Kerana ketenangan hati itu yang sebenarnya kita dambakan

Leave a Reply